Nasi Bungkus Covid-19 itu Berharga Rp 1,8 Miliar

  • Whatsapp

Ternate, Haliyora.com

Dalam percepatan penanggulangan dampak pandemi Covid-19, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku Utara (Malut) dilaporkan menganggarkan dana miliaran untuk kegiatan dapur umum. Tepatnya untuk pengadaan nasi bungkus yang diperuntukan bagi warga yang terdampak langsung kebijakan social dan physical distancing Covid-19.

Bacaan Lainnya

Kepala Badan Pengelolah Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Pemprov Malut, Bambang Hermawan, mengatakan sejauh ini pihaknya menganggarkan sebenar Rp. 1,8 miliar yang akan dicairkan secara bertahap.

“Dalam sehari hitunganya 1.000 nasi bungkus dengan harga 30 ribu rupiah per bungkusnya. Sehingga per harinya itu 30 juta rupiah,” ucapnya pada Haliyora.com via telepon seluler.

Hal ini, lanjutnya, merupakan dukungan untuk masyarakat yang terdampak Covid-19 khususnya di Kota Ternate dengan mengarahkan anggota kepolisian dan TNI untuk mendistribusinya.

“Namun jika telah dilakukan penetapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), maka bakal ditambahkan untuk seluruh kabupaten/kota,” terangnya.

Untuk total sementara anggaran yang telah dikeluarkan, imbuh Bambang, sudah dicairkan sekitar 600 juta rupiah. “Baru 600 (juta) ndah salah untuk 20 hari ini. Sementara proses untuk 10 hari kedepan jadi 30 hari,” pungkasnya. (Andre)

Pos terkait