Music Corner, Tempat Ekspresi Musisi Maluku Utara

- Editor

Senin, 10 Desember 2018 - 16:57 WIT

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ternate, Haliyora.com

Bersatu dan bersinergi dalam musik itu indah. Kata-kata ini memaknai acara Musik Corner pada Jumat dan Sabtu Malam di Benteng Oranye, Kota Ternate, Propinsi Maluku Utara (Malut). Para seniman Malut berkumpul di tempat ini melakukan pertunjukan yang luar biasa di acara Music Corner Season 15 Tahun 2018.

Para musisi muda sampai dengan yang senior yang ambil bagian di acara ini, terlihat begitu menikmati acara musik dan pasar kreatif. Ini belum juga pengunjung yang terlibat dalam acara ini juga sangat terlihat  terhibur.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Herman Husein Mahifa, CEO Tarada Creative penggelar Music Corner yang ditemui menyampaikan, acara Music corner yang dimulai 2014 sampai 2018 tujuanya ada tiga hal. Yang pertama Perspektif. Timur, kedua Timur Bersuara dan yang ketiga pasar bisa diciptakan.

“Perspektif Timur yaitu menyatukan pandangan musisi, seniman, enterpreneurship dan masyarakat untuk bersinergi dan berkarya untuk daerah kita dengan ide yang inovatif kreatif. Sedangkan poin kedua Dari Timur Bersuara, maksudnya menyiapkan ekosistem (SDM) meramu ide kreatif yang dimenej dengan baik agar bisa dijadikan produk yang layak untuk disajikan,” jelas Eroz, sapaan akrabnya.

BACA JUGA  Momen Reuni, Alumni SMANSA 2006 Ternate Berbagi BLT dan Sembako

[artikel number=3, tag=”sosbud” ]

Lanjut dia, untuk poin ketiga, Pasar bisa diciptakan yaitu menyiapkan ekosistem (SDM) dan mindset para pelaku seni dan entrepreneurship untuk mandiri atau tidak semua bergantung pada pemerintah.

“Menyelenggarakan even kreatif dan menginspirasi even beredukasi menjadikan motivasi para pelaku seni atau ekonomi kreatif. Membuktikan pasar ekonomi kreatif lewat karya kretif anak muda untuk daerahnya. Para pelaku seni dan ekonomi kreatif layak untuk dihargai. Melihat peluang dengan mengadakan event-event kreatif dan inovatif untuk 2019 dan 2021 dan terpenting sudah waktunya dibangun sebuah gedung kesenian di Malut,” tuturnya.

‘Sebagai sentral pelaku seni budaya kami berkomitmen untuk mempertahankan kearifan lokal yang bukan hanya dibicarakan dijanjikan diatas podium penguasa. Bagi saya, seni dan budaya itu mengayomi menyatukan hati bukan sekedar mencari sensasi apalagi sekedar materi,” jelas Eroz.

BACA JUGA  Diterjang Hujan Lebat, Tiga Desa di Haltim Terendam Banjir

Hal senada juga disampaikan musisi senior Yongker Turuy. “Sudah saatnya generasi muda Timur Indonesia khususnya Maluku Utara keluar dari zona konspirasi pasar Indonesia barat. Sudah terlalu lama kita terjebak dan sulit keluar dari zona yang didesign. Kami anak muda Indonesia Timur akan membuat gerakan revolusi para seniman. Membuat pasar sendiri tanpa harus ketergantungan dengan pasar orang lain,” tegasnya.

Para seniman ini juga berkomitmen untuk bangkit dengan jati diri Maluku Utara, tidak pernah melihat dunia dari imaji orang lain. Menurut mereka, menghargai royalti musisi itu bagian dari peradaban. Ini bukan soal uang receh untuk jajan, tapi bagaimana semua kalangan menghargai secara layak. (safi)

Berita Terkait

Alam Bawah Laut di Tikep jadi Incaran Wisatawan Asing
Natal 2023, Dandim Labuha Kerahkan Prajurit TNI Perketat Keamanan Gereja 
FTW 2023 Bakal jadi Rujukan Pelaksanaan Festival di Indonesia
Ribuan Wisatawan Banjiri Pembukaan FTW 2023 di Sula
Rencana Boikot Festival Pulau Widi Ditanggapi Komisi III DPRD
FTW 2023 Siap Digelar, Menparekraf Hingga Dubes Luar Negeri Bakal Hadir
Waow ! Pemkab Halsel Ancam Boikot Festival Pulau Widi
Sultan Hidayatullah : Pemkot Setengah Hati Bangun Budaya Ternate
Berita ini 34 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Selasa, 16 April 2024 - 21:54 WIT

Hasil Asesmen Kadis PUPR Morotai Sudah Keluar, Siapa yang Bakal Dilantik ?

Selasa, 16 April 2024 - 21:34 WIT

TPP ASN Morotai Belum Dibayar, Ini Penjelasan Pj Bupati

Selasa, 16 April 2024 - 21:29 WIT

Kasus Penganiayaan Ketua PPK Garut di Halsel Naik Status

Selasa, 16 April 2024 - 18:56 WIT

Segera, 40 Pimpinan OPD Bakal Dievaluasi Plt Gubernur Malut

Selasa, 16 April 2024 - 18:51 WIT

Ada SiLPA Rp 20 Miliar, Pemkab Halsel Komitmen Tuntaskan RSP Pulau Makian

Selasa, 16 April 2024 - 13:11 WIT

Bulan Mei, CJH Morotai Diberangkatkan ke Tanah Suci

Selasa, 16 April 2024 - 12:59 WIT

Akun SIPD Diblokir, Pemprov Malut Merespon

Selasa, 16 April 2024 - 10:45 WIT

Hari Pertama Berkantor, Pj Bupati Morotai ‘Warning’ Pimpinan OPD

Berita Terbaru

Pj Bupati Umar Ali

Headline

TPP ASN Morotai Belum Dibayar, Ini Penjelasan Pj Bupati

Selasa, 16 Apr 2024 - 21:34 WIT

Kasat Reskrim Polres Halsel, Iptu Ray Sobar

Headline

Kasus Penganiayaan Ketua PPK Garut di Halsel Naik Status

Selasa, 16 Apr 2024 - 21:29 WIT

Plt Gubernur Malut M. Al Yasin Ali saat diwawancarai wartawan, Kamis (01/02/2024).

Headline

Segera, 40 Pimpinan OPD Bakal Dievaluasi Plt Gubernur Malut

Selasa, 16 Apr 2024 - 18:56 WIT

error: Konten diproteksi !!